Bab 8 Manusia dan Pandangan Hidup

A. Pengertian pandangan hidup

         Setiap manusia mempunyai pandangan hidup. Pandangan hidup itu bersifat kodrati. Karena itu ia menentukan masa depan seseorang. Untuk itu perlu dijelaskan pula apa arti pandangan hidup. Pandangan hiidup artinya pendapat atau pertimbangan apa yang dijadikan pegangan, pedoman, arahan, petunjuk hidup di dunia. Pendapat atau pertimbangan itu merupakan hasil pemikiran manusia berdasarkan pengalaman sejarah menurut waktu dan tempat hidupnya.
Pandangan hidup banyak sekali macamnya dan ragamnya, akan tetapi pandangan hidup dapat diklasifikasikan berdasarkan asalnya yaitu terdiri dari 3 macam :

- Pandangan hidup yang berasal dari agama yaitu pandangan hidup yang mutlak kebenarannya.
- Pandangan hidup yang berupa ideology yang dsesuaikan dengan kebudayaan dan norma yang terdapat pada negara tersebut.
- Pandangan hidup hasil renungan yaitu pandangan hidup yang relative kebenarannya. Apabila pandangan hidup itu diterima oleh sekelompok orang sebagai pendukung suatu organisasi, maka pandangan hidup itu disebut ideologi.

         Pandangan hidup pada dasarnya mempunyai unsur-unsur yaitu cita-cita, kebajikan, keyakinan/kepercayaan, usaha/perjuangan. Keempat unsur ini merupakan satu rangkaian kesatuan yang tidak terpisahkan. - Cita – cita Menurut kamus umum Bahasa Indonesia, yang disebut cita-cita adalah keinginan harapan, tujuan yang selalu ada dalam pikiran. Baik keinginan, harapan, maupun tujuan merupakan apa yang mau diperoleh seseorang pada masa mendatang, dengan demikian cita-cita merupakan pandangan masa depan.
Seseorang mencapai cita-citanya bergantung pada tiga faktor yaitu :

         Faktor manusia yang mau mencapai cita-cita ditentukan oleh kualitas manusianya, cita-cita merupakan motivasi atau dorongan dalam menempuh hidup untuk mencapainya. Cara keras dalam mencapai cita-cita merupakan suatu perjuangan hidup yang bila berhasil akan menjadikan dirinya puas.  
     Faktor kondisi mempengaruhi tercapainya cita-cita, pada umum disebut menguntungkan dan menghambat.
         Faktor tingginya cita-cita yang merupakan faktor ketiga dalam mencapai cita-cita. Memang ada anjuran agar seseorang mengggantungkan cita-citanya setinggi langit, tetapi bagaimana faktor manusianya mampuka yang bersangkutan mencapainya. 

- Kebajikan 
Kebajikan atau kebaikan atau perbuatan yang mendatangkan kebaikan pada hakekatnya sama dengan perbuatan moral yang sesuai dengan norma-norma agama dan etika.

- Keyakinan/kepercayaan Keyakinan/kepercayaan yang menjadi dasar pandangan hidup berasal dari akal atau kekuasaan Tuhan. Menurut Prof.Dr. Harun Nasuition ada tiga aliran filsafat, yaitu naturalism, intelektualisme dan gabungan.

- Usaha /pejuangan Usaha/perjuangan adalah kerja keras untuk mewujudkan cita-cita. Sebagian idup manusia adalah usaha/perjuangan, dan ini sudah menjadi kodrat manusia.  

B. Langkah –langkah berpandangan hidup yang baik

         Manusia pasti mempunyai pandangan hidup walau bagaimanapun bentuknya. Bagaimana kita memperlakukan pandangan hidup itu tergantung pada orang yang bersangkutan. Ada yang memperlakukan pandangan hidup itu sebagai sarana mencapai tujuan dan sebagainya. Akan tetapi yang terpenting, kita seharusnya mempunyai langkah – langkah berpandangan hidup ini. Karena hanya dengan mempunyai langkah –langkah kita dapat memperlakukan pandangan hidup sebagai sarana mencapai tujuan dan cita-cita dengan baik.

Adapun langkah –langkah itu sebagai berikut :

- Mengenal
Mengenal merupakan suatu kodrat bagi manusia yaitu merupakan tahap pertama dari setiap aktivitas hidupnya yang dalam hal ini mengenal apa itu pandangan hidup. Tentunya kita yakin dan sadar bahwa setiap manusia itu pasti mempunyai pandangan hidup.  

- Mengerti
Mengerti disini dimaksudkan terhadap pandangan hidup itu sendiri, mengerti terhadap pandangan hidup itu sendiri berperan penting karena dengan mengerti ada kecenderungan mengikuti apa yang terdapat dalam pandangan hidup itu. 

- Menghayati
Dengan menghayati pandangan hidup kita memperoleh gambaran yang tepat dan benar mengenai kebenaran pandangan hidup itu sendiri. Menghayati disini diibaratkan menghayati nilai-nilai yang terkandung didalamnya. Yaitu dengan memperluas dan memperdalam pengetahuan mengenai pandangan hidup itu sendiri. 

- Meyakini
Meyakini merupakan suatu hal untuk cenderung memperoleh suatu kepastian sehingga dapat mencapai suatu tujuan hidupnya. Dengan meyakini berarti secara langsung ada penerimaan yang ikhlas terhadap pandangan hidup itu. Adanya sikap menerima secara ikhlas ini maka ada kecenderungan untuk selalu berpedoman kepadanya dalam segala tingkah laku dan tindak tanduknya selalu dipengaruhi oleh pandangan hidup yang diyakininya. Dalam meyakini ini penting juga dengan adanya iman yang teguh, karena iman yang teguh dia tidak akan terpengaruh dari luar dirinya yang dirinya tersugesti.

- Mengabdi Pengabdian merupakan sesuatu hal yang penting dalam menghayati dan meyakini sesuatu yang telah dibenarkan dan diterima baik oleh dirinya lebih-lebih oleh orang lain. Dengan mengabdi maka kita akan merasakan manfaatnya. Sedangkan perwujudan manfaat mengabdi ini dapat dirasakan oleh pribadi kita sendiri. Dan manfaat itu sendiri bisa terwujud dimasa masih hidup dan atau sesudah meninggal yaitu di alam akhirat.

Sumber : Nugraha widya, Achmad Muchji, 1994. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta : Gunadarma.
NAMA : Mareta Puspitasari
KELAS : 1KA32
NPM : 14111286  

0 komentar:

Posting Komentar

 
©2009 Eta Sugoro | by TNB