Bab 9 Manusia dan Tanggung Jawab

A. Tanggung Jawab

         Tanggung jawab menurut kamus Bahasa Indonesia adalah keadaan wajib menanggung segala sesuatunya. Sehingga bertanggung jawab adalah berkewajiban menanggung, memikul jawab, mananggung segala sesuatunya atau memberikan jawab dan menanggung akibatnya. Tanggung jawab adalah kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatan yang disengaja maupun yang tidak disengaja.

         Tanggung jawab juga berarti berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajibannya Seseorang mau bertanggung jawab karena ada kesadaran atau keinsyafan atau pengertian atas segala perbuatan dan akibatnya dan atas kepentingan pihak lain. Timbulnya tanggung jawab itu karena manusia itu hidup bermasyarakat dan hidup dalam lingkungan alam. Manusia tidak boleh berbuat semaunya terhadap manusia lain dan terhadap lingkungannya. Manusia menciptakan keseimbangan, keserasian, keselarasan antara sesame manusia dan lingkungan. Tanggung jawab itu bersifat kodrati, artinya sudah menjadi bagian kehidupan manusia bahwa setiap manusia pasti dibebani dengan tanggung jawab. Apabila ia tidak mau bertanggung jawab. Maka ada pihak lain yang memaksakan tanggung jawab itu.

         Dengan demikian tanggung jawab itu dapat dilihat dari dua sisi, yaitu dari sisi pihak yang berbuat dan dari sisi kepentingan pihak lain. Tanggung jawab adalah cara manusia beradab. Manusia merasa bertanggung jawab karena ia menyadari akibat baik atau buruk perbuatannya itu dan menyadari pula bahwa pihak lain memerlukan pengabdian atau pengorbanannya. Untuk memperoleh atau meningkatkan kesadaran bertanggung jawab perlu ditempu usaha melalui pendidikan, penyuluhan, keteladanan dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

B. Macam – macam tanggung jawab

        Dalam usahanya itu manusia juga menyadari bahwa ada kekuatan lain yang ikuti menentukan yaitu kekuasaan Tuhan. Dengan demikian tanggung jawab itu dapat dibedakan menurut manusia atau hubungan yang dibuatnya. Atas dasar ini , lalu dikenal beberapa jenis tanggung jawab, yaitu :

- Tanggung jawab terhadapp diri sendiri
Tanggung jawab terhadap diri sendiri menuntut kesadaran setiap orang untuk memenuhi kewajibannya sendiri dalam mengembangkan kepribadian sebagai manusia pribadi. Dengan demikian bisa memecahkan masalah-masalah kemanusia mengenai dirinya sendiri.

- Tanggung jawab terhadap keluarga
Keluarga merupakan masyarakat kecil. Keluarga juga terdiri dari suami-istri, ayah ibu dan anak-anak, dan juga orang lain yang menjadi keluarga. Tiap anggota wajib bertanggung jawab kepada keluarganya.

- Tanggung jawab terhadap masyarakat
Pada hakekatnya manusai tidak bisa hidup tanpa bantuan manusia lain, sesuai dengan kedudukannya sebagai makhluk social. Karena membutuhkan manusia lain maka ia harus berkomunikasi dengan manusia lain tersebut. Sehingga dengan demikian manusia di sini merupakan anggota masyarakat yang tentunya mempunyai tanggung jawab sperti anggota masyarakat yang tentunya mempunyai tanggung jawab seperti anggota masyarakat yang lain. Wajarlah apabila segala tingkah laku dan perbuatannya harus dipertanggung jawabkan kepada masyarakat.

- Tanggung jawab kepada bangsa/negara
Suatu kenyataan lagi, bahwa setiap individu adalah warga negara suatu negara. Dalam berpikir, berbuat , bertindak , bertingkah laku manusia terikat oleh norma-norma atau ukuran –ukuran yang dibuat oleh negara. Manusia tdiak dapat berbuat semaunya sendiri bila perbuatan manusia itu salah maka ia harus bertanggung jawab kepada negara.

- Tanggung jawab terhadap Tuhan
Tuhan menciptakan manusia di bumi ini bukanlah tanpa tanggung jawab, melainkan untuk mngisi kehidupannya manusia mempunyai tanggung jawab langsung terhadap Tuhan. Sehingga tindakan manusia tidak bisa lepas dari hukuman –hukuman Tuhan yang dituangkan dalam berbagai kitab suci melalui berbagai macam agama. Pelanggaran dari hukuman-hukuman tersebut akan segera diperingatkan oleh Tuhandan jika dengan peringatan yang keras pun manusia masih juga tidak menghiraukan maka Tuhan akan melakukan kutukan. Sebab dengan mengabaikan perintah-perintah Tuhan berarti mereka meninggalkan tanggung jawab yang seharusnya dilakukan manusia terhadap Tuhan sebagai penciptanya, bahkan untuk memenuhi tanggung jawabnya.

C. Pengabdian dan Pengorbanan

          Wujud tanggung jawab juga berupa pengabdia dan pengorbanan. Pengabdian dan pengorbanan adalah perbuatan baik untuk kepentingan manusia itu sendiri. - Pengabdian Pengabdian adala perbuatan baik yang berupa pikiran, pendapat ataupun tenaga sebagai perwujudan kesetiaan, cinta, kasih sayang, hormat atau satu ikatan dan semua itu dilakukan dengan ikhlas. Manusia tidak ada dengan sendirinya, tetapi merupakan mahluk ciptaan Tuhan.

         Sebagai ciptaan Tuhan manusia wajib mengabdi kepada Tuhan berupa penyerahan diri sepenuhnya kepada Tuhan dan itu merupakan perwujudan tanggung jawabnya keapda Tuhan Yang Maha Esa - Pengorbanan Pengorbanan berasal dari kata korbn atau kurban yang berarti persembahan, sehingga pengorbanan berarti pemberian untuk menyatakan kebaktian. Dengan demikian pengorbanan bersifat kebaktian mengandung unsur keikhlasan yang tidak mengandung pamrih. Suatu pemberian didasarkan atas kesadaran moral yang tulus ikhlas semata-mata.

Sumber : Nugraha widya, Achmad Muchji, 1994. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta : Gunadarma.
NAMA : Mareta Puspitasari
KELAS : 1KA32
NPM : 14111286  

0 komentar:

Posting Komentar

 
©2009 Eta Sugoro | by TNB